Kamis, 09 Januari 2014

Di Sunat Rasanya Seperti Digigit Semut

"Di sunat sakit ga pak ??", Tanya gue ke pak mantri bagian sunat langganan mama.

"Hmm.. Ahh, ga sakit kok. Cuman kayak digigit semut", Jawab si Bapak mantri penuh kesotoy-an.

Gue mengernyitkan dahi. "Berapa ekor pak??".

"Yahh sekitar seribu ekor", Jawab pak mantri mantap dengan ekspresi wajah yang mancing gue pengen kucek-kucek.



-----------------------

Percakapan gue dengan pak mantri tadi terjadi pada saat-saat terakhir keunyuan "Si Titit" [#DisensorCeritanya], dan sebentar lagi akan berjibaku dengan benda-benda tajem punya pak mantri.

Gue disunat tepat pada saat gue libur semester genap SMP kelas dua, gue termasuk lambat disunat untuk anak seumuran gue.

Awalnya gue denger kata sunat gue takut, gue sempet berpendapat kalo disunat itu mirip-mirip sakitnya sama ngelahirin. 

Apalagi pas denger cerita temen gue yang udah ngalamin disunat duluan. Menurut cerita si doi, disunat itu rasanya Oouuuaaaahhhhh, kemudian dia gigit bibir. Gue cuman mangap dengar ceritanya si doi.
Ngeri kan?? Ceritanya yang ngeri.. -______-

Gue sempet bilang sama mama kalo gue ga mau disunat, tapi mama ngotot kalo gue harus disunat. Karena menurut kesotoy-an mama, disunat itu adalah proses menuju dewasa. Kata mama gue ga akan pernah dewasa sampe gue disunat.

Karena waktu itu umur gue masih belia, belum terlalu banyak dijamah oleh ilmu pengetahuan. Jadi gue percaya aja sama mama.

"Jadi gimana?? Mau disunat atau kamu ga bakalan dewasa??", tanya mama penuh semangat.

"Iyaa deh ma, pilih disunat aja daripada ga dewasa sama ga kawin". Jawab gue tanpa semangat.

Iya, waktu kecil asupan pornografi diotak gue Over. #MohonJanganDitiru.


--------------------------------

Setelah gue mengatakan "Mau disunat" kemudian mama bernegosiasi dengan pak mantri yang nanti bakal menjamah masa depan gue. Pak mantri ini adalah langganan mama sejak kakak laki-laki gue yang pertama disunat. Gue ini yang terakhir disunat di keluarga gue. Pak mantri ini udah pernah nyunat 2 saudara gue yang usianya terpaut hampir 30 tahun dari gue. 

Jadi ceritanya, pak mantri ini udah tua pas giliran gue disunat.
Wahh, gimana nasib masa depan gue kalo si pak mantri salah motong.. OhEmJi..

Setelah mama nego dengan pak mantri maka ditentuinlah hari dimana masa kecil gue bakal berakhir. Hari yang terjadi cuman sekali seumur hidup. Ga ada kan yang pengen disunat dua kali, kecuali elu khilap nonton bokep abis disunat terus jahitannya putus terus elu disunat ulang.

Sebelum prosesi penyunatan ada ritualnya juga. Jadi sebelum disunat harus mandi dulu. Kalo kata Bokap biar kotorannya hilang, kan malu tuh kalo pas prosesi penyunatan terus "si titit" unyu gue kotorannya banyak.
Si Bokap pas bilang gitu ketawanya lebar.. ( T . T )

Dan hari prosesi peresmian gue meninggalkan masa anak-anak pun tiba.
Jujur, gue deg-deg-an pake banget.
Deg-deg-an udah kayak nungguin giliran baca puisi di lomba kemah pramuka.

Di moment kayak gini gue butuh banget yang namanya support dari orang spesial, tapi karena waktu itu gue masih suci dari cinta-cintaan jadi dikamar hanya ada gue dan pak mantri, kami bertatap-tatapan.

"Kamu pengen liat prosesinya atau tidak??", tanya pak mantri tegaan.

"Gila nih pak mantri, masa gue tega ngeliat adek junior gue di mutilasi", gue keram geram.

Dan Auuuuuooooohhh, sakit men!!. Sekarang gue tau kenapa ga ada yang mau disunat dua kali kecuali yang khilap tadi.
Gue khidmat nahan sakit-gue mengerang nikmat-gue gigit bibir. Sakitnya kayak digigit semut, SERIBU SEMUT. ( T . T )

Tapi prosesi sunatan ini tidak berjalan lama, ga sampe 5 menit. Tapi sakitnya bukan main sob. 5 menit tersakit dititit.

Ga cuman sampe disitu penderitaan kita kawan, selepas 5 menit setelah prosesi -pemutilasian- kita masih akan mendesah merdu "Auuuuuuoooooh" untuk yang kedua kalinya. Setelah 5 menit kemudian obat pengurang rasa sakitnya hilang, disunat akan terasa lebih menyeramkan pada saat 5 menit berlalu.

SAKIIITT MENN.. T . T

Gue hanya bisa tiduran di kamar, dan katanya kita ga boleh kemana-mana sampe lukanya sembuh. Ga boleh main, ga boleh mandi kira-kira seminggu. Iya, SEMINGGU.

Gimana nasib kelereng gue seminggu nganggur?? Apa dia bakalan boring??

Alhasil, gue cuman duduk di teras rumah sambil gigit-gigit bambu dan tangan ngangkat sarung biar gak nempel sama si titit yang malang ini. Gue cuman bisa menatap anak-anak seumuran gue bermain riang.

Sampe pada saat gue harus menerima kenyataan pahit lagi. Perban si titit mau dibuka. Kalo kata teman tahap ini elu bakalan teriak "Auuuuooohh" lagi. Gue berpikir kalo ini sakit.

Dan AUUUUUUOOOHH, SAKIT JUGA MEN.

Si pak mantri tegaan ini yang membuka perbannya si titit, hanya dengan sekali tarik. KEJAM!!
Di perban itu daging gue ngikut sedikit. TEGA KAMU PAK MANTRI!!

Dan setelah seminggu lebih gue harus karatan dirumah, tibalah hari kemerdekaan gue. Gue udah sembuh.



--------------------------------------

Jadi se-KEJAM apapun yang namanya DISUNAT tapi mau ga mau kita harus disunat. Lagian disunat cuman terjadi sekali seumur hidup, jadi berkesan gitu. Gue yakin ga ada orang yang bakal lupa prosesi sunatannya, kecuali kalian KUFUR KENIKMATAN. 
Elu juga bisa nakut-nakutin anak kamu dengan cerita sunatan elu yang kejam. 

Dan juga disunat itu Sunah Rosul loh.

Hhehehhehe..

Tidak ada komentar: